Mar 17, 2007

IT'S JUST BROKEN HOME NOT BROKEN US!


Sering banget istilah broken home kita temui, seperti situasi keluarga yang berantakan karena orangtua tidak peduli sama keluarga, keadaan yang bikin kita nggak betah di rumah, dan kondisi yang tidak harmonis bisa disebut broken home.
Sebagian orang mengatakan, broken home akan berakhir pada perpisahan atau perceraian suami-istri yang dilandaskan pada keputusan terbaik. Mungkin iya untuk mereka, tapi apa itu juga yang terbaik untuk kita sebagai anak????
Kita sebagai anak yang biasa dijadiin korban pasti bingung harus gimana. Bisa kita jadi murung, sedih, dan malu. Kita juga jadi hilang pegangan dari orangtua yang seharusnya membimbing kita. Nggak ada satu orang pun yang menginginkan keadaan keluarga kayak gini. Kita harus bangun dari "mimpi buruk" itu….
1. Nggak boleh nyerah sama keadaan. Coba ngomong sama orangtua buat membicarakan masalah yang ada sampai nemuin kunci buat nyelesein.
2. Kalau nggak berhasil nyatuin, ya kita tetep harus selalu mikir positif sama apa yang terjadi. Kita harus coba menerima dan tegar. Jauhkan segala pikiran buruk yang bisa menjerumuskan kita menuju kehancuran atau malah menyiksa diri sendiri.
3. Cobain deh hal-hal baru yang menantang, kayak hiking, rafting, atau olahraga alam. Yang bisa bikin kita lebih segar dan ngelupain hal-hal buruk.
4. Kita nggak sendirian lho! Lo bisa cari tempat buat cerita-cerita.Tapi, yang pasti cuma orang-orang tertentu yang bisa dipercaya aja lho. Jangan sembarang orang!
5. Bangun dari mimpi masa lalu. Kita harus belajar sadar bahwa di balik keputusan bokap-nyokap yang nyakitin kita, larut dalam keadaan nggak bikin kita sehat atau dapetin kebahagiaan yang kita inginkan. Buktiin kalau kita bisa. Buktiin kalau kita tetap sama kayak anak lain. Buktiin kalau kita bisa ngasih yang lebih baik daripada yang lain. Tetap berusaha dan semangat ! Itu kuncinya.
6. "Take a new position at our home". Mungkin setelah nggak ada lagi papa-mama di rumah, kita bisa ngambil posisi mereka di rumah. Kita belajar untuk lebih dewasa dan kita bisa belajar bertanggung jawab lebih besar dibandingkan anak-anak lain.
7. "Let the history be the history and do something for the future". Masa lalu biarin aja jadi masa lalu, jangan terus-terusan nyalahin apa yang udah terjadi. Inget, kita nggak hidup untuk masa lalu, tapi buat masa depan. Jangan jadi minder sama keadaan kita yang bukan dari "happy family". Justru jadiin itu motivasi buat masa depan yang lebih baik.
8. "Don’t waste your time just for something useless". Jangan pernah tertarik sama narkoba atau hal-hal negatif semacamnya. Pelarian kayak gitu sama sekali nggak menyelesaikan masalah. Malah bakal menambah masalah.
9. "Keep praying". Tuhan pasti selalu ngasih jalan yang terbaik buat kita. Walaupun kadang-kadang kita merasa nggak dikasih keadilan, suatu saat lo pasti tahu. Kita bener-bener udah dikasih apa yang terbaik dan yang paling baik di antara semuanya.

5 comments:

Zona Kreazy Qu said...

Artikelnya bagus..
kalo bisa, di tambah lagi tentang rumah tangga..

ChauChow.blogspot.com

Poetrikakalih said...

Jenggggggggg....aku bikin page soal ini di FB, aku share ya buat teman-teman single mom and mom and eks single mom. Spy bisa sharing n diskusi banyak hal...
Makasihhh

orangtua tunggal said...

@poetrikakalih: page di FBnya apa share dong linknya :)

kalisa's file said...

asslmkm....
mba, share terus ya,,,, walau saya seorang sarjana psikologi, tapi sulit bagi say untuk menerapkan apa yang sudah saya pelajari berhatun-tahun tentang anak. terlebih saya seorang single parent sejak anak saya 2 bulan, walau hubungan saya dengan keluarga mantan mertua sangat baik, bahkan sebulan sekali mertua saya yang bertempat tinggal di Jambi selalu dateng dengan rombongan keluarga besar buat nengokin cucunya.... tapi sayang, hubungan saya dengan mantan suami kurang baik, karena mantan suami sudah menikah lagi dengan wanita yang tidak peduli dengan keluarga mertua saya juga putri kami.... kadang saya bingung harus share ke siapa,,,, "butuh pandangan lain"..... mudah2an bisa saling share ya, mba...... makasih banyak..... ^_^

orangtua tunggal said...

@kalisa's file
Wa'alaikumsalam wr wb
ya kadang teori tidak mudah untuk diterapkan ya mba..
klo mau ngobrol2 boleh kontak saya via email orangtuatunggal@gmail.com
salam,
-molly-

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails